BI Cermati Risiko terhadap Neraca Perdagangan

Ilustrasi BI. Net

Jakarta (TERBILANG) – Neraca perdagangan Indonesia pada Desember 2016 mengalami surplus 0,99 miliar dollar AS. Angka ini lebih tinggi bila dibandingkan dengan surplus pada November 2016 yang tercatat sebesar 0,83 miliar dollar AS.“Peningkatan surplus neraca perdagangan tersebut disebabkan oleh surplus neraca perdagangan nonmigas dan membaiknya defisit neraca perdagangan migas,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia (BI) Tirta Segara dalam pernyataan resmi, Senin (16/1/2017).

Dengan demikian, secara keseluruhan neraca perdagangan pada tahun 2016 tercatat surplus sebesar 8,78 miliar dollar AS. Angka ini meningkat apabila dibandingkan dengan surplus neraca perdagangan tahun 2015 yang tercatat sebesar 7,67 miliar dollar AS.

Tirta menyatakan, bank sentral memandang perbaikan pada neraca perdagangan tahun 2016 itu didorong meningkatnya surplus neraca perdagangan nonmigas. Di samping itu, defisit neraca perdagangan migas juga menurun bila dibandingkan tahun 2015.

“Bank Indonesia memandang bahwa kinerja neraca perdagangan pada Desember 2016 dan keseluruhan 2016 positif dalam mendukung kinerja transaksi berjalan. Selanjutnya, Bank Indonesia akan terus mencermati perkembangan risiko ekonomi global dan domestik yang dapat memengaruhi kinerja neraca perdagangan serta mengupayakan agar kegiatan ekonomi domestik terus berjalan dengan baik,” ungkap Tirta.

Surplus neraca perdagangan nonmigas pada Desember 2016 tercatat 1,45 miliar dollar AS, sedikit lebih rendah dibanding bulan sebelumnya yang tercatat 1,46 miliar dollar AS. Surplus neraca perdagangan nonmigas tersebut turun tipis karena dipengaruhi pertumbuhan impor nonmigas (1,35 persen secara bulanan/ mtm) yang melebihi pertumbuhan ekspor nonmigas (1,13 persen mtm).

Pertumbuhan impor nonmigas terutama bersumber dari peningkatan impor serealia, kapal laut dan bangunan terapung, perhiasan atau permata, daging hewan, serta senjata atau amunisi.

Sementara itu, pertumbuhan ekspor nonmigas terutama didorong kenaikan ekspor bahan bakar mineral, karet dan bahan dari karet, pakaian jadi bukan rajutan, bijih, kerak, dan abu logam, serta besi dan baja.

Di sisi migas, defisit neraca perdagangan tercatat 0,45 miliar dollar AS, membaik dari 0,62 miliar dollar AS pada November 2016. Membaiknya defisit neraca perdagangan migas tersebut dipengaruhi pertumbuhan ekspor migas (11,66 persen, mtm) yang disertai penurunan impor migas (2,13 persen, mtm).

Pertumbuhan ekspor migas didorong peningkatan ekspor hasil minyak (30,69 persen, mtm) dan pertambangan migas (11,08 persen mtm). Adapun penurunan impor migas terutama disebabkan penurunan impor gas (34,91 persen mtm) dan penurunan impor hasil minyak (2,13 persen, mtm).

KOMPAS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *